Friday, 15 October 2010

Melangkah Dunia Baru

Bismillah..

Assalamualaikum wbth.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Puji dan salam buat Baginda Muhammad s.a.w, agar rasa cinta dan rindu sentiasa mekar tidak pudar. Biarpun Baginda telah lama tiada, kerana Baginda s.a.w sejak dahulu lagi merindui dan cintakan ummatnya sebelum mengenali siapa kita. Moga cinta pada ilahi itu memandu hati, agar cinta pada kekasihnya menyuburkan jiwa. Kerana rasa cinta itu ibarat benih yang perlu disemai dan disuburkan.

Lama rasanya tidak mengemaskini blog. Dalam keadaan idea yang hadir tidak menentu, kemudahan yang terbatas, segalanya membuktikan manusia itu tidak mampu hidup sendirian. Segalanya mengharapkan keperluan dan pergantungan. Namun harapan dan pergantungan yang utama adalah semata-mata kepada-Nya. Insya-Allah selepas ini saya akan cuba sedaya upaya mengemaskini blog ini sedaya mungkin agar ilmu tak kering perkongsian sama-sama mendapat kebaikan.

Tamat yang Belum Berakhir

Syukur, pada Jun baru- baru ini, saya telah pun selamat menyempurnakan pengajian di Universiti AL al-Bayt. Hampir empat tahun mengerah segala upaya menamatkan pengajian, dengan izin-Nya kami berjaya mencapai target masa tamat dalam 4 tahun.

Bagaimanapun, jika suatu masa dahulu 4 tahun dirasakan begitu lama. Kini, baru tersedar bahawa tempoh masa 4 tahun itu tidaklah begitu lama jika benar-benar dimanfaatkan. Ilmu dan pengalaman yang perlu ditimba tak terhitung luasnya. Syukur baki waktu yang ada benar-benar dimanfaatkan sebaik mungkin. Jauh di sudut ingin kembali suatu masa nanti untuk menyambung perjuangan di sana.

Bahasa Kunci Segalanya

Saya pernah dicabar oleh seorang ust yang juga graduan Jordan. Seringkali berbual dengan beliau sebelum berangkat ke sana suatu masa dahulu. Katanya, dalam 3 bulan jika masih tidak mampu kuasai bahasa arab, usahalah untuk baiki. Kerana itu sudah pasti kesilapan diri sendiri. Oleh itu, nasihat itu dijadikan cabaran dan acapkali saya ceritakan kepada adik-adik junior agar sama-sama mendapat manfaat. Hasilnya, hampir 3 bulan saya mula mampu mengusai sedikit demi sedikit bahasa arab. Mampu bersembang, berjenaka malah mula menambah kawan dikalangan arab agar lebih kukuh. Adakalanya ada yang mengatakan bahawa bahasa arab pelajar Malaysia ini lebih baik dari mereka. Mungkin semata-mata menambah semangat agar kami kuasainya lebih lagi. Pujian sebegitu nampak kecil namun terasa amat dihargai.

Apa yang dilakukan, setiap petang saya akan berjalan ke kedai-kedai, pasar untuk mendengar perbualan mereka. Adakalanya turut duduk di kedai supaya dapat melatih bertutur. Hari demi hari asalnya tidak faham, mula faham sedikit demi sedikit namun masih belum mampu membalasnya. Hampir setiap hari saya lakukannya setiap petang. Berkat usaha itu, bahasa arab semakin sebati. Mula merasa gembiranya hidup dikalangan mereka yang sudah pasti punyai budaya tersendiri. Saya berani jaminan bangsa arab ini lebih banyak baiknya dari yang buruk. Pandai-pandailah memilih dan menilai.

Hasilnya, semakin hari pembelajaran di kelas semakin menyeronokkan. Mula memahami segala butir ilmu yang lahir dari bibir para ilmuan di kuliah. Perbincangan dengan pensyarah berlarutan ke luar kuliah, buku serta kitab-kitab dapat ditelaah, menjadi semkain rapat dengan masyarakat, sering dijemput ke rumah. Yang penting, mula meresapi keindahan bahasa arab biarpun dengan pelbagai lahjah atau style yang digunakan. Malah semasa berpeluang diberikan tugas sebagai presiden, perbincangan rasmi atau tidak dengan perwakilan universiti atau luar dapat dimanfaatkan dengan baik. Hari terakhir sebelum berangkat ke tanah air saya dan 2 orang pelajar lain tersekat di airport. Dek kerana kuasa bahasa saya fikir, segalanya dapat diselesaikan dengan baik. Biarpun terpaksa menagguhkan pesawat namun segalanya ditanggung atas dasar perbincangan dengan wakil penerbangan.

Dunia Kerjaya Bermula

Hampir 2 bulan di rumah tanpa bekerja tetap. Saya nekad mengambil keputusan untuk mula bekerja. Masa bukan semakin panjang, tapi semakin singkat untk kita lakukan apa saja. Siapa terlambat pasti ditinggalkan. Mula mencari pelbagai peluang menggunakan pelbagai inisiatif untuk mendapatkan kerja. Jauh di sudut hati menyimpan hasrat untuk menjadi seorang pensyarah. Berbekalkan Sarjana muda, mana mungkin mampu dicapai gelaran tersebut. Pesan abah, insyaAllah, mesti ada rezeki nanti. Mungkin berkat doa mereka, saya mula mencuba nasib di salah sebuah kolej swasta. Alhamdulillah, saya diterima bekerja namun seperti biasa melalui peringkat percubaan. Tidak mahu memilih kerana peluang bukan datang selalu. Malah persekitaran yang saya alami kini cukup berbeza. Saya cuma berdoa agar Allah terus memimpin dan berikan keuatan pada diri. Kerana mungkin medan saya disini tidak siapa pun tahu. Moga Allah menetapkan yang terbaik buat saya disini.

Kelas masih belum bermula, mungkin semester baru pada bulan hadapan. Sekali-sekala cuba menyertai pensyarah lain yang mengajar untuk melihat suasana pembelajaran dan pelajar. Moga ilmu-ilmu yang dipelajari dapat dikongsikan di sini. Mungkin cabarannya agar agak besar, kerana persekitaran yang berbilang kaum, penggunaan bahasa Inggeris yang agak kerap, saya cuma ambil dan jadikan ia satu motivasi untuk jadi yang terbaik dan lebih bermanfaat.

Sahabat yang lain, ada yang pulang lebih awal, lebih dahulu mendapat tempat, para doktor mula mengambil tempat di posisi negeri yang telah ditetapkan. Dunia baru kami bermula, sudah pasti cabaran dan rintangan akan lebih besar untuk dihadapi. Doa saya sentiasa bersama kalian.

Sekadar Perkongsian

Segala coretan ringkas ini bukanlah ingin membuktikan kelebihan atau sebaliknya. Namun sebagai satu dorongan buat sesiapa yang membaca khususnya sahabat-sahabat di Jordan sana agar memanfaatkan masa sebaiknya di sana. Sehingga hari ini, saya amat merindukan susana ilmu di sana. Ukhwah yang terasa tebal, kasih sayang terikat benar-benar memberikan kesan. Carilah apa sahaja disana, anda akan temuinya. Sudah pasti dunia realiti kembali ke Malaysia penuh dengan tanggungjawab dan cabaran.

Always hope Allah beside and guide us, ameen..


Ahmad Syahrul Adnan
The Otomotif College(TOC)
PJ
1505 pm




3 comments:

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Intonasi said...

Dekat Kolej tu mengajar apa Ust Syahrul? Otomotif College, ade subjek agama ke?

-mafraq_irbidian

syahrul said...

intonasi,

ada, Pengajian Islam termasuk dlm minor subjek doranglah, ada pengajian malaysia,moral,bhsa kebangsaan...nak mengaja bab enjin hancur jadinya nnti...ana yg blaja dgn dorang ada la..hehe